PERLAKUAN RESIN PADA KAYU KELAPA (Cocos nucifera)

Jamal Balfas

Sari


Kayu  kelapa  telah digunakan secara  efektif  sebagai  substitusi  kayu konvensional terutama dalam penggunaannya sebagai komponen  bangunan,  mebel dan barang kerajinan. Material kayu ini telah menjadi komoditi ekspor produk perkayuan Indonesia ke manca Negara. Namun demikian, pertumbuhan volume ekspornya terhambat oleh adanya keluhan importir terhadap rendahnya stabilitas dimensi pada produk kayu kelapa.  Dalam penelitian ini dilakukan penentuan stabilitas dimensi pada kayu kelapa melalui pengukuran sifat penyerapan air dan pengembangan radial yang terjadi  selama proses perendaman dalam air. Contoh uji kayu kelapa dibedakan secara acak ke dalam tiga kelompok menurut tingkat kerapatan, yaitu tinggi, sedang dan rendah.  Perlakuan dengan penggunaan tiga jenis resin organik untuk menguji penyempurnaan  stabilitas  dimensi pada kayu kelapa dilakukan dengan metode vakum-tekan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa kayu kelapa memiliki sifat penyerapan air  (higroskopis) yang relatif tinggi dibandingkan dengan kayu biasa.  Sifat ini beragam menurut tingkat kerapatan pada kayu tersebut.  Kayu kelapa dengan kerapatan rendah bersifat lebih higroskopis daripada kayu kelapa berkerapatan lebih  tinggi.   Akan tetapi, sifat pengembangan  radial (transversal)  pada kayu kelapa berbanding terbalik terhadap kerapatan kayu. Kayu kelapa dengan kerapatan lebih  tinggi mengalami pengembangan  dimensi lebih besar daripada kayu kelapa yang berkerapatan lebih  rendah.  Sifat penyerapan air  dan pengembangan radial pada kayu kelapa berlangsung secara cepat pada proses rendaman  dalam air.  Pada awal proses  rendaman  kayu kelapa memiliki kecepatan tinggi dalam penyerapan air dan mengalami pengembangan radial lebih dari sepuluh kali dari kayu biasa, seperti jati, bangkirai dan mangium.  

Perlakuan resin pada kayu kelapa mampu mengurangi sifat higroskopis  dan perubahan dimensi sehingga kedua karakteristik pada kayu tersebut serupa dengan kayu biasa. Efektifitas perlakuan resin terhadap sifat higroskopis dan pengembangan radial pada kayu kelapa dipengaruhi oleh  faktor jenis resin, kerapatan dan lama waktu perendaman.  Secara umum resin 2 lebih baik daripada resin 3 dan resin 1,   sementara resin 3 lebih  baik daripada resin 1. Selain itu efektifitas perlakuan resin lebih besar pengaruhnya pada kayu kelapa berkerapatan tinggi dibandingkan dengan kayu kelapa dengan kerapatan lebih rendah. Efektivitas perlakuan resin mengalami penurunan sejalan dengan pertambahan waktu rendaman kayu kelapa dalam air.


Kata Kunci


Kayu kelapa; resin; stabilitas dimensi

Teks Lengkap:

PDF

Referensi


Anonim. 1998. Statistik perkebunan. Direktorat Jenderal Perkebunan. Jakarta.

Balfas, J. 1995. Beberapa aspek teknologi pada kayu basil pengembangan hutan tanaman industri (HTI) di Indonesia. Seminar Hasil Penelitian Balai Penelitian Kehutanan Pernatang Siantar, tanggal 27-29 Nopember 199 5 di Prapat. Hlm. 3 7-48. Balai Penelitian Kehutanan Pernatang Siantar.

, 2000. Penyempurnaan sifat kayu dengan perlakuan modifikasi JRP-2. Prosiding Lokakarya Penelitian Hasil Hutan, tanggal 7 Desember 2000 di Bogor. Hlm. 325-340. Pusat Penelitian Hasil Hutan, Bogor.

Fruhwald, A. Rolf D.P. and Matthias S. 1992. Utilization of coconut timber. Deutsche Gesellschaft fur Technische Zasammenarbeit (GTZ) GmbH. Hamburgh.

Killmann, W. and D. Fink. 1996. Coconut palm stem processing. Protrade. Eschborn.

Malik, J. dan J. Balfas. 2002. Modifikasi kayu mangium (Acacia mangium Wild.) dan untuk penggunaan eksterior dibandingkan dengan kayu jati dan bangkirai. Prosiding Seminar Hasil Penelitian Teknologi Hasil Hutan. tanggal 19 Desember di Bogor. Hlm. 137-141. Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Hasil Hutan. Bogor.




DOI: https://doi.org/10.20886/jphh.2007.25.2.108-118

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.


JURNAL PENELITIAN HASIL HUTAN TERINDEKS DI:

Lebih banyak...


Copyright © 2015 | Jurnal Penelitian Hasil Hutan (JPHH, Journal of Forest Products Research)
eISSN : 2442-8957, pISSN : 0216-4329
JPHH is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.